NTRL: 1 Tahun Lebih Ganti Nama, Sisi Pendewasaan - Rockstar Life

Girindra Permana Cahya | 08 Mei 2017, 13:22 WIB
NTRL: 1 Tahun Lebih Ganti Nama, Sisi Pendewasaan - Rockstar Life

Kapanlagi.com - Band yang satu ini sudah cukup lama malang melintang di industri musik tanah air. Terhitung sejak 1992, NTRL masih konsisten memberikan musik upbeat yang enerjik kepada para penikmat musik Indonesia.

Beberapa perubahan terjadi dalam tubuh mereka. Yap, hampir 1 tahun lebih band ini mematenkan nama baru. Semula memang mereka dikenal sebagai Netral, namun kini mereka mengusung nama NTRL. Apa aja sih yang dirasakan oleh Om Bagus, Coki dan Eno dalam fase ini?

Nggak cuma itu, masih ada beberapa hal menarik yang juga hal yang dibicarakan oleh NTRL. Dari perkembangan musik punk hingga gimana sih kehidupan sebagai seorang rockstar. Well, langsung aja yuk cek interview NTRL bersama KapanLagi.com saat ditemui di backstage, Graha Cakrawala, Malang (29/4).

*********

Satu tahun lebih nih udah ganti nama, ada perubahan di aspek-aspek tertentu nggak?

Coki: So far so good, nggak ada perubahan, nggak ngefek sih. Gitu aja. Hokinya sama soalnya

Bagus: Malah lebih hoki ya?

Coki: Malah lebih hoki. Ya gitu sih, positif.

Terakhir rilis 11/12 yang single utamanya ngebeat banget, makin tua makin keceng nih?

Coki: Iya, gimana nih Gus?

Bagus: ...

Eno: Pengen ngulangin masa kayak dulu lagi. Ada kan beberapa single kita yang terakhir kayak Pertempuran Hati, Terbang Tenggelam kan rata-rata beatnya kenceng. Kita pengen balik kayak dulu lagi lah.

Keteteran nggak nih kalau yang kenceng-kenceng dijadiin setlist pas manggung?

Coki: Nggak sih so far. Main dengan bertanggung jawab lah. Hahaha

Soal ritual khusus sebelum manggung?

Coki: Ya ini, makanin jajan yang ada di belakang panggung. Wawancara. Hehehe

NTRL saat ditemui sebelum manggung di Graha Cakrawala, Malang (29/4) © KapanLagi.com/Abel RisangNTRL saat ditemui sebelum manggung di Graha Cakrawala, Malang (29/4) © KapanLagi.com/Abel Risang

Denger-denger dari tahun 90-an sampai sekarang masih grogi nih kalau mau manggung?

Bagus: Ya, pasti ada lah itu. Tapi nggak seperti di awal-awal dulu. Malah udah bisa mengantisipasinya malah.

Dari panggung kecil sampai panggung besar, mana nih yang paling enak?

Eno: Semua enak sih ya? Tergantung gimana crowdnya juga. Panggung gede juga enak, panggung kecil juga nyaman, interaksi sama penonton juga enak kita seru-seru aja sih.

Coki: Kalau panggungnya kegedean crowdnya sedikit, diem aja nggak enak juga. Kalau panggungnya kecil penontonnya kebanyakan nggak enak juga. Panas. Yang pas lah. Pokoknya yang crowdnya enak.

Penonton adalah energi?

Bagus: Yap, kalau mereka semangat kan kita makin semangat main.

Musik punk makin berkembang, ngikutin nggak sih? Dan nggak pengen nggak masukin unsur-unsur baru gitu ke musik NTRL?

Eno: Kita kayak gitu masih ngikutin. Macem-macem emang. Tapi untuk berubah genre atau kayak gitu kayaknya enggak.

Coki: NTRL ya musiknya kayak NTRL, udah nggak perlu kiblat lagi ya rasanya? Kalau mau tuh bule-bule aja yang ngikutin kita. Capek ngikutin mereka, emang elu sape?

Sebagai rocker nih. Kehidupan rockstar tuh gimana sih?

Bagus: Bintang batu karang, rockstar... Biasa-biasa aja sih. Tetep aja kita nganter anak ya?

Eno: Kita di atas panggung emang NTRL, performer. Cuman kalau udah di bawah panggung ya biasa aja. Kayak orang-orang biasa. Pagi, siang malem.

Coki: Beraknya t*i juga.

Bagus: Makannya nasi juga.

Coki: Nasi apa tadi? Sama aja sih. Nggak ada yang beda sih.

Dari sekian puluh tahun, sisi pendewasaan apa sih yang terjadi sama NTRL? Terus pernah nggak mikir suatu saat 'Wah, gue gak mau kayak gini', kalau katanya Descendent 'I dont wanna to grow up'. Nah pernah nggak nih kayak gitu?

Coki: Sampai sekarang sih masih kayak gitu. Stuck 18 (tahun) aja, kecuali fisik ye. Kalau itu nggak bisa bohong. Cuma kalau gak gitu nggak punk dong.

Bagus: Semangatnya emang harus gitu.

Eno: Karena pola pemikiran kita itu kayak dulu-dulu awal ngeband. Makanya kita sih ngerasa stuck di 18.

Coki: Iya, nggak pernah berubah sih dalam makna. Cangkangnya aja yang berubah dikit.

(kpl/abl/otx)

Reporter:  

Risang Sudrajad

TOPIK TERKAIT