163 Kata-Kata Mutiara Bahasa Jawa tentang Kehidupan dan Cinta, Penuh Makna Ajarkan Kebijaksanaan

Rabu, 15 September 2021 11:11 WIB
163 Kata-Kata Mutiara Bahasa Jawa tentang Kehidupan dan Cinta, Penuh Makna Ajarkan Kebijaksanaan

2. Kata-Kata Mutiara Bahasa Jawa tentang Cinta

Selain kehidupan, perihal asmara atau cinta juga cukup sering dibahas dalam kata mutiara bahasa Jawa. Berikut ini beberapa kata-kata mutiara bahasa Jawa tentang Cinta.

1. "Jarene wes ikhlas de'e karo sing liyo, kok iseh ngomong 'Nek Tuhan ra bakal mbales, karma sing mbales.' Mbok wes meneng wae luwih apik." (Katanya sudah ikhlas dia dengan yang lain, kok masih bilang 'Kalau Tuhan enggak akan membalas, karma yang balas.' Sudah diam saja lebih baik)

2. "Uwong duwe pacar iku kudu sabar ambek pasangane. Opo meneh sing gak duwe." (Orang yang punya pacar itu harus bersabar dengan pasangan yang dimilikinya. Apalagi yang tidak punya)

3. "Iso nembang gak iso nyuling, iso nyawang gak iso nyanding." (Bisa bernyanyi tidak bisa bermain seruling, bisa melihat tidak bisa mendampingi)

4. "Mbangun kromo ingkang satuhu, boten cekap bilih ngagem sepisan roso katresnan. Hananging butuh pirang pirang katresnan lumeber ning pasangan uripmu siji kui." (Pernikahan yang sukses tidak membutuhkan sekali jatuh cinta, tetapi berkali-kali jatuh cinta pada orang yang sama)

5. "Move on kuwi dudu berusaha nglalekke ya, tapi ngikhlaske lan berusaha ngentukke sing luwih apik luwih seko sing mbiyen-mbiyen." (Move on itu bukan berusaha melupakan ya, tetapi mengikhlaskan dan berusaha mendapatkan yang lebih baik dari sebelum-sebelumnya)

6. "Akeh manungsa ngrasakaken tresna, tapi lalai lan ora kenal opo kui hakekate atresna." (Banyak manusia merasakan cinta, namun mereka lupa tidak mengenal hakikat cinta sebenarnya)

7. "Arek lanang iku kuoso milih, arek wadon kuoso nolak." (Anak laki-laku bebas memilih, anak perempuan bebas menolak)

8. "Gusti yen arek iku jodohku tulung cedakaken, yen mboten jodohku tulung jodohaken." (Tuhan jika orang itu adalah jodohku tolong dekatkanlah, dan jika bukan tolong jodohkanlah)

9. "Akeh cara dienggo bahagia, salah sijine ngeculke uwong sing nyia-nyiake kowe". (Banyak cara untuk bahagia, salah satunya melepaskan orang yang menyia-nyiakan kamu)

10. "Tresna kanggo manungsa mung amerga katresnane marang Gusti Allah sing nyiptaaken manungsa". (Cinta kepada seorang manusia hanya dikarenakan kecintaan kepada Allah Tuhan Semesta Alam yang telah menciptakan manusia)

11. Mbangun kromo ingkang satuhu, boten cekap bilih ngagem sepisan roso katresnan. Hananging butuh pirang pirang katresnan lumeber ning pasangan uripmu siji kui". (Pernikahan yang sukses tidak membutuhkan sekali jatuh cinta, tetapi berkali kali jatuh cinta pada orang yang sama)

12. "Aku ra njaluk luweh, aku nggur njalok ojo lungo nek ati." (Aku nggak minta banyak, aku hanya minta jangan pergi dari hati)

13. "Ben akhire ora kecewa, dewe kudu ngerti kapan wektune berharap lan kapan wektune kudu mandeg." (Agar akhirnya tidak kecewa, kita harus mengerti kapan waktunya berharap dan kapan waktunya harus berhenti)

14. "Akeh manungsa ngrasakake tresna, tapi lali lan ora kenal opo iku hakikate tresno". (Banyak orang merakan cinta, tapi lupa dan tidak kenal apa itu hakikat cinta)

15. "Pengenku, aku iso muter wektu. Supoyo aku iso nemokne kowe luwih gasik. Ben luwih dowo wektuku kanggo urip bareng sliramu." (Aku berharap, aku bisa memutar waktu kembali. Di mana aku bisa lebih awal menemukan dan mencintaimu lebih lama)

16. "Tresno iku kadang koyo criping telo. Iso ajur nek ora ngati-ati le nggowo." (Cinta terkadang seperti keripik singkong, bisa hancur jika tidak hati-hati dibawa.)

17. "Aku tanpamu bagaikan sego kucing ilang karete. Ambyar." (Aku tanpamu bagai nasi kucing hilang karetnya, hancur.)

18. "Wes kadung ngomong sayang jebule wes nduwe gandengan, wes kadung tak sawang malah ninggal kenangan." (Sudah terlanjur menyatakan sayang, ternyata sudah punya gandengan, sudah terlanjur dipandang malah meninnggalkan kenangan.)

19. "Nek koe tenanan tresno, Ojo koe nggawe eluh banyu motone, Ojo nyakiti atine, Ojo nggawe atine loro." (Jika kamu benar-benar cinta padanya, Jangan hiasi matanya dengan air mata, telinganya dengan dusta, hatinya dengan luka)

20. "Cintaku nang awakmu iku koyok kamera, fokus nang awakmu tok liyane ngeblur." (Cintaku padamu seperti kamera, fokus di kamu saja, yang lain blur.)

21. "Uwong duwe pacar iku kudu sabar ambek pasangane. Opo maneh seng gak duwe. (Orang yang punya pacar itu haruslah sabar dengan pasangan yang dimiikinya. Apa lagi yang nggak punya.)

22. "Cintaku terhalang brengose bapakmu." (Cintaku terhalang kumis ayahmu)

23. "Uwong duwe pacar iku kudu sabar ambek pasangane. Opo maneh seng gak duwe." (Orang yang punya pacar itu haruslah sabar dengan pasangan yang dimiikinya. Apa lagi yang nggak punya.)

24. "Opo aku kudu dadi Via Vallen, ben iso diceluk sayang?" (Apa aku harus jadi Via Vallen, biar bisa dipanggil sayang?)

25. "Ora ketemu sesasi rasane koyo 30 dino." (Tidak ketemu satu bulan rasanya seperti 30 hari)

26. "Tresnoku seakan kata Save." (Cintaku seperti kata menyimpan)

27. "Asline aku ki setia, Ning akeh seng ra percoyo!" (Sebenarnya aku itu setia, tapi banyak yang nggak percaya)

28. "Sori salah tompo, tak kiro sayang, bakno guk ngisi wektu luang." (Maaf salah maksud, aku pikir sayang, ternyata hanya mengisi waktu luang)

29. "Jare sopo cinta marai bahagia? Iyo nek dianggep, nek ora yo tetep remok." (Kata siapa cinta bikin bahagia? Iya kalau dianggap, kalau nggak tetep remuk)

30. "Opo aku kudu dadi Via Vallen, ben iso diceluk sayang?" (Apa aku harus jadi Via Vallen, biar bisa dipanggil sayang?)

31. "Nek buku jendela ilmu, sliramu jendela atiku." (Kalau buku itu jendela ilmu, kamu jendela hatiku)

32. "Durung jadian kok wis sayang-sayangan, sehat to?" (Belum jadian kok udah sayang-sayangan, sehat kan?)

33. "Tresno iku ra delok sopo-sopo, tapi kok kowe pilih sek ngganteng." (Cinta itu tidak melihat siapa-siapa, tapi kok kamu pilih yang ganteng.)

34. "Tresnomu koyo rumah makan Padang akeh cabange." (Cintamu seperti rumah makan Padang banyak cabangnya)

35. "Cukup nyawang koe sing ta sayang, kangen iki langsung ilang." (Cukup melihat kamu yang aku sayang, rindu ini sudah langsung hilang)

36. "Cintaku terhalang brengose bapakmu." (Cintaku terhalang kumis ayahmu)

37. "Cintamu mentok neng dee'? durung ketemu tikungan wae sih jane." (Cintamu mentok hanya dia? Hanya belum ketemu sama yang lain saja)

38. "Sliramu kuwi koyo bintang, sing endah didelok tapi angel digayuh." (Kamu itu seperti bintang, indah dipandang tapi susah diraih)

(kpl/psp)

 

Topik Terkait

Join Kapanlagi.com