Bosan dengan berita itu-itu saja? Download Aplikasi Liputan6

Arti Al Ghaffar dalam Asmaul Husna dan Cara Meneladaninya

Jum'at, 03 Desember 2021 10:44 WIB
Arti Al Ghaffar dalam Asmaul Husna dan Cara Meneladaninya

Kapanlagi.com - Al Ghaffar merupakan salah satu nama baik Allah dalam 99 Asmaul Husna. Arti Al Ghaffar adalah menutup dosa yang dilakukan oleh hamba-Nya.

Arti Al Ghaffar mengandung makna yang begitu dalam bahwa kasih sayang dan anugerah Allah sangat luas. Oleh karena itu, Allah menutup seluruh aib umatnya agar menjadi makhluk terhormat dan mulia di mata orang lain.

Sebagai seorang muslim, sudah seharusnya kalian mengenal Asmaul Husna. Itu berarti, kalian juga harus tahu arti Al Ghaffar beserta cara untuk meneladaninya. Oleh karena itu, langsung saja simak penjelasannya dalam informasi berikut ini.

1. Arti Al Ghaffar

Gambar

Secara istilah, arti Al Ghaffar mengacu pada Maha Mengampuni. Mengampuni bisa diartikan sebagai menutup dosa hingga tak terlihat lagi. Pada Asmaul Husna arti Al Ghaffar adalah Allah yang maha mengampuni dan menutupi dosa-dosa hamba yang Dia kehendaki.

Secara kebahasaan, Al Ghaffar berasal dari kata dasar gha-fa-ra yang berarti menutup. Dalam bahasa Arab, kata dasar tersebut bisa terbentuk menjadi kata yang beragam.

Contohnya, istighfar (permohonan ampunan), ghufran (ampunan), maghfirah (ampunan), ghafir (yang mengampuni), ghufrah (alat penutup), ghafur (pengampun), ghafir (yang menutupi), dan seterusnya.

Dalam Al Quran, Al Ghaffar disebutkan sebanyak lima kali. Salah satunya dalam surah Nuh ayat 10 berikut ini:

"Maka aku katakan kepada mereka: 'Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya. Dia adalah Maha Pengampun," (QS. Nuh 71:10).

Manusia akan menjadi makhluk yang menjijikkan dan hina jika semua dosa-dosanya terlihat. Namun, Allah menutup segala kekurangan tersebut meski manusia berbuat kesalahan. Karena maghfirah Allah, manusia bisa terlihat menjadi makhluk terhormat dan mulia di mata manusia lain.

Oleh karena itu, manusia perlu memohon maghfirah Allah dengan selalu beristighfar agar mendapat pengampunan. Dengan begitu, Allah akan mengampuni dan menutup dosa-dosa manusia hingga bisa tampak mulia di hadapan orang lain.

2. 99 Arti Asmaul Husna

Gambar

Tak hanya arti Al Ghaffar, ada 99 nama Allah yang paling baik dan bagus lain yang perlu kalian ketahui. Penjelasan mengenai Asmaul Husna bisa kalian simak pada sabda Rasulullah SAW berikut ini:

"Sesungguhnya Allah mempunyai sembilan puluh sembilan nama, seratus kurang satu, barangsiapa menghafalnya masuklah dia ke surga." (HR.Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah).

Oleh karena itu, kalian juga harus menyimak Asmaul Husna berikut ini.

1. Al Rahman: Yang Maha Pengasih

2. Ar Rahiim: Yang Maha Penyayang

3. Al Malik: Yang Maha Merajai atau Memerintah

4. Al Quddus: Yang Maha Suci

5. As Salaam: Yang Maha Memberi Kesejahteraan

6. Al Mu'min: Yang Maha Memberi Keamanan

7. Al Muhaimin: Yang Maha Pemelihara

8. Al Aziiz: Yang Maha Gagah

9. Al Jabbar: Yang Maha Perkasa

10. Al Mutakabbir: Yang Maha Megah

11. Al Khaliq: Yang Maha Pencipta

12. Al Baari: Yang Maha Membuat, Membentuk, Menyeimbangkan

13. Al Mushawwir: Yang Maha Membentuk Rupa

14. Al Ghaffar: Yang Maha Pengampun

15. Al Qahhaar: Yang Maha Memaksa

16. Al Wahhaab: Yang Maha Pemberi

17. Ar Razzaaq: Yang Maha Pemberi Rezeki

18. Al Fattaah: Yang Maha Pembuka Rahmat

19. Al 'Aliim: Yang Maha Mengetahui

20. Al Qaabidh: Yang Maha Menyempitkan

21. Al Baasith: Yang Maha Melapangkan

22. Al Khaafidh: Yang Maha Merendahkan

23. Ar Raafi: Yang Maha Meninggikan

24. Al Mu'izz: Yang Maha Memuliakan

25. Al Mudzil: Yang Maha Menghinakan

26. Al Samii': Yang Maha Mendengar

27. Al Bashiir: Yang Maha Melihat

28. Al Hakam: Yang Maha Menetapkan

29. Al Adl: Yang Maha Adil

30. Al Lathiif: Yang Maha Lembut

31. Al Khabiir: Yang Maha Mengetahui Rahasia

32. Al Haliim: Yang Maha Penyantun

33. Al 'Azhiim: Yang Maha Agung

34. Al Ghafuur: Yang Maha Pengampun

35. As Syakuur: Yang Maha Pembalas Budi

36. Al Aliy: Yang Maha Tinggi

37. Al Kabiir: Yang Maha Besar

38. Al Hafizh: Yang Maha Menjaga

39. Al Muqiit: Yang Maha Pemberi Kecukupan

40. Al Hasiib: Yang Maha Membuat Perhitungan

41. Al Jaliil: Yang Maha Mulia

42. Al Kariim: Yang Maha Pemurah

43. Ar Raqiib: Yang Maha Mengawasi

44. Al Mujiib: Yang Maha Mengabulkan

45. Al Waasi: Yang Maha Luas

46. Al Hakiim: Yang Maha Bijaksana

47. Al Waduud: Yang Maha Pencinta

48. Al Majiid: Yang Maha Mulia

49. Al Baa'its: Yang Maha Membangkitkan

50. As Syahiid: Yang Maha Menyaksikan

51. Al Haqq: Yang Maha Benar

52. Al Wakiil: Yang Maha Memelihara

53. Al Qawiyyu: Yang Maha Kuat

54. Al Matiin: Yang Maha Kokoh

55. Al Waliyy: Yang Maha Melindungi

56. Al Hamiid: Yang Maha Terpuji

57. Al Mushii: Yang Maha Mengkalkulasi

58. Al Mubdi: Yang Maha Memulai

59. Al Mu'id: Yang Maha Mengembalikan Kehidupan

60. Al Muhyii: Yang Maha Menghidupkan

61. Al Mumiitu: Yang Maha Mematikan

62. Al Hayyu: Yang Maha Hidup

63. Al Qayyuum: Yang Maha Mandiri

64. Al Waajid: Yang Maha Penemu

65. Al Maajid: Yang Maha Mulia

66. Al Wahiid: Yang Maha Esa

67. Al Ahad: Yang Maha Esa

68. As Samad: Yang Maha Dibutuhkan, Tempat Meminta

69. Al Qaadir: Yang Maha Menentukan, Maha Menyeimbangkan

70. Al Muqtadir: Yang Maha Berkuasa

71. Al Muqaddim: Yang Maha Mendahulukan

72. Al Mu'akkhir: Yang Maha Mengakhirkan

73. Al Awwal: Yang Maha Awal

74. Al Aakhir: Yang Maha Akhir

75. Az Zhaahir: Yang Maha Nyata

76. Al Baathin: Yang Maha Ghaib

77. Al Waali: Yang Maha Memerintah

78. Al Muta'aalii: Yang Maha Tinggi

79. Al Barri: Yang Maha Penderma

80. At Tawwaab: Yang Maha Penerima Tobat

81. Al Muntaqim: Yang Maha Penyiksa

82. Al Afuww: Yang Maha Pemaaf

83. Ar Ra'uuf: Yang Maha Pengasih

84. Malikul Mulk: Yang Maha Penguasa Kerajaan Semesta

85. Dzul Jalaali Wal Ikraam: Yang Maha Pemilik Kebesaran dan Kemuliaan

86. Al Muqsith: Yang Maha Adil

87. Al Jamii': Yang Maha Mengumpulkan

88. Al Ghaniyy: Yang Maha Berkecukupan

89. Al Mughnii: Yang Maha Memberi Kekayaan

90. Al Maani: Yang Maha Mencegah

91. Ad Dhaar: Yang Maha Memberi Derita

92. An Nafii': Yang Maha Memberi Manfaat

93. An Nuur: Yang Maha Bercahaya

94. Al Haadii: Yang Maha Pemberi Petunjuk

95. Al Baadii: Yang Maha Pencipta

96. Al Baaqii: Yang Maha Kekal

97. Al Waarits: Yang Maha Pewaris

98. Ar Rasyiid: Yang Maha Pandai

99. As Shabuur: Yang Maha Sabar

3. Meneladani Sifat Al Ghaffar

Gambar

Seoerti yang sudah dijelaskan di atas, arti Al Ghaffar adalah Allah menutup dosa-dosa agar manusia tak melihat kehinaan manusia. Berikut ini penjelasan tentang dosa manusia yang ditutup oleh Allah.

1. Tubuh bagian dalam manusia dengan bentuk lahiriahnya yang indah.

2. Bisikan dan kehendak hati manusia yang buruk.

3. Dosa dan kesalahan manusia yang semestinya diketahui oleh khalayak umum.

Untuk meneladani arti Al Ghaffar di atas, terdapat beberapa cara yang bisa ditempuh oleh manusia.

1. Memaafkan Kesalahan Orang Lain

Memaafkan atau berlapang dada atas kesalahan orang lain merupakan salah satu ajaran agama Islam. Memaafkan merupakan salah satu bentuk ketakwaan hamba kepada Allah SWT. Orang yang memberi maaf untuk orang lain merupakan orang yang bertakwa atau tunduk kepada Allah SWT.

"Dan pemaafanmu itu lebih dekat kepada takwa" (QS. Al-Baqarah: 237)

Di dalam hadits dari Abu Hurairah Rasulullah SAW bersabda:

"Berilah kasih sayang dan berikan maaf, niscaya Allah Swt. mengampuni kalian." (H.R. Ibnu Majah)

2. Tidak Membeberkan Kesalahan Orang Lain

Sifat yang sudah seharusnya ada pada umat muslim, yaitu menutupi aib atau kesalahan orang lain dengan tidak menceritakannya kepada siapa pun. Allah akan menutupi kesalahan kalian jika kalian juga berusaha menutup aib orang lain. Hal tersebut disampaikan Rasulullah SAW dalam sabda berikut ini.

"Siapa saja yang menutupi (aib) seorang muslim, maka Allah akan menutupi aibnya di dunia dan di akhirat." (HR. Ibnu Majah)

3. Menampilkan Kelebihan Orang Lain

Bentuk mengamalkan Al Ghaffar lainnya adalah dengan menampakkan kebaikan atau kelebihan orang lain. Hal ini bisa dianggap sebagai bentuk cinta terhadap sesama manusia.

KLovers, itulah penjelasan mengenai arti Al Ghaffar dan Asmaul Husna lainnya. Kalian juga bisa mengamalkan sifat tersebut sebagai bentuk ketakwaan kepada Allah SWT.

(kpl/gen/ans)

 

Topik Terkait

Join Kapanlagi.com