Dilaporkan KPPAD ke Polda Kalbar, Ini Tanggapan Akun Ziana Fazura

Sora Soraya | Rabu, 10 April 2019 20:15 WIB
Sora Soraya | Rabu, 10 April 2019 20:15

Kapanlagi.com - Kasus penganiayaan pada siswi SMP di Pontianak bernama Audrey perlahan mulai terungkap seperti apa faktanya. Berdasarkan pemeriksaan polisi, pelaku dalam kejadian pengeroyokan ini berjumlah 3 orang, bukan 12 seperti yang sudah diberitakan dan terlanjur viral.

Tidak berhenti sampai di situ saja, hasil pemeriksaan visum juga menyebutkan jika Audrey tak mengalami luka apapun di area kewanitaannya. Tentu ini bertentangan dengan berita yang menyebutkan jika keperawanannya sudah direnggut dengan cara dicolok paksa memakai jari.

Terlanjur viral dan menelurkan petisi #JusticeForAudrey, kini publik kembali dihebohkan dengan update kabar terbaru. Pihak KPPAD (Komisi Pengawasan dan Perlindungan Anak Daerah) Kalimantan Barat baru saja melaporkan sebuah akun pencetus tagar tersebut, Ziana Fazura.

1 Dari 2 Halaman

1. Bermula dari Tweet Ini

Bermula dari Tweet Ini Tweet inilah yang bikin KPPAD ambil langkah tegas © twitter.com/zianafazura
Tak terima nama baiknya disalahkan atas kasus ini, KPPAD mengambil langkah tegas pada pemilik akun Ziana Fazura. Hal itu bermula dari tweet yang dituliskan oleh Ziana, menyebutkan jika KPPAD menyuruh korban berdamai dengan pelaku.

"Yang paling mengejutkan saya: Komisi Pengawasan dan Perlindungan Anak Daerah (KPPAD) berharap ini berakhir DAMAI demi masa depan para pelaku. Kenapa korban kekerasan seperti ini harus DAMAI? Pelaku harus diadili dan kalau bersalah kirim ke penjara anak. #JusticeForAudrey," tulisnya.

2 dari 2 halaman

2. Penjelasan Ziana

Penjelasan Ziana Tanggapan Ziana © instagram.com/zianafazura
Tentu saja kabar ini langsung sampai ke telinga Ziana. Akun tersebut akhirnya memberikan tanggapan secara langsung via Instagram Story, "Terima kasih semua untuk dukungannya. Saya berharap kasus saya dapat terselesaikan dengan baik. Mohon maaf jika thread saya di Twitter terkait #JusticeForAudrey menimbulkan ketidaknyamanan."

Lebih lanjut, akun ini juga berharap jika kasus ini bisa diselesaikan dengan seadil-adilnya. Tak lupa, ia juga menyebut username pengacara kondang Hotman Paris Hutapea. Di akhir postingannya, ia berusaha memberikan penjelasan yang cukup panjang.

"Saya memilih tidak menerima undangan wawancara atau jadi narasumber dari media mana pun karena tidak ingin ada KPPAD vs saya. Sehingga #JusticeForAudrey yang sama-sama kita perjuangkan teralihkan. Terima kasih untuk semua media atas pengertiannya."

"Hingga saat ini belum ada pemanggilan atau dihubungi oleh pihak berwajib terkait pelaporan saya. Terima kasih teman-teman. Tetap jadi #GoodNetizen, SEMANGAT!" pungkasnya.

(kpl/sry)


Editor:  

Sora Soraya

Join Kapanlagi.com