Bosan dengan berita itu-itu saja? Download Aplikasi Liputan6

Mengintip Karya Waldjinah Sang Maestro Keroncong Indonesia, Total Ada 200 Piringan Hitam di Museum Musik Indonesia

Jum'at, 01 April 2022 08:59 WIB
Mengintip Karya Waldjinah Sang Maestro Keroncong Indonesia, Total Ada 200 Piringan Hitam di Museum Musik Indonesia
Waldjinah sang maestro keroncong Indonesia / Credit Foto: Darmadi Sasongko

Kapanlagi.com - Wajah Waldjinah tersenyum sumringah begitu menyadari suaranya mengalun diperdengarkan di Museum Musik Indonesia (MMI) Kota Malang. Pelantun lagu Walang Kekek itu butuh waktu beberapa saat untuk mengenali alunan suara khas bersumber dari sebuah plat piringan hitam itu.

Wajah Waldjinah tersenyum sumringah begitu menyadari suaranya mengalun diperdengarkan di Museum Musik Indonesia (credit: KapanLagicom/Darmadi Sasongko)Wajah Waldjinah tersenyum sumringah begitu menyadari suaranya mengalun diperdengarkan di Museum Musik Indonesia (credit: KapanLagicom/Darmadi Sasongko)

"Suarane sopo yo, suaraku no iku (Suaranya siapa ya? Suaraku kan itu?)," ujar Waldjinah.

Now that you are AWAKE, it's time for you to wake right now!

Awake

Spontanitas Waldjinah itu diikuti tawa para undangan yang berada di ruangan tersebut. Senandung lembut pun menyusul keluar dari mulut Maestro Keroncong Indonesia itu mengikuti suara rekaman yang mengalun ke seluruh ruangan.

Senandung lembut pun menyusul keluar dari mulut Maestro Keroncong Indonesia (credit: KapanLagicom/Darmadi Sasongko)Senandung lembut pun menyusul keluar dari mulut Maestro Keroncong Indonesia (credit: KapanLagicom/Darmadi Sasongko)

1. Sudah Rekam Sebanyak Ribuan Lagu

Gambar

Selama berkarir sebagai penyanyi keroncong, Waldjinah telah merekam sebanyak 1.760 lagu. Sekian lagu dan album tersebut sebagian terekam dalam piringan hitam sekitar 200 buah. Tetapi Waldjinah sendiri tidak memiliki koleksi keseluruhan, bahkan hanya beberapa saja.

"Saya cuma punya 7 buah, padahal kalau keseluruhan 200 plat," akunya.

Sebenarnya Waldjinah sejak awal mengoleksi setiap piringan hitam yang baru dirilis, tetapi kemudian beberapa dipinjam atau diminta oleh teman-temannya. "Sudah terlanjur dikasihkan ke temen-temen. Saya sampai mencari lagu saya, sudah diambil teman-teman. Saya sampai tidak punya," sambungnya.

2. Perjalanan Karir Waldjinah

Gambar

Waldjinah yang duduk di atas kursi roda menceritakan tentang debut pertamanya saat masih berusia 12 tahun pada 1959. Saat itu suaranya menjadi pemenang Bintang Radio dan mendapatkan kesempatan rekaman. Rekaman pertama album Kembang Katjang (1959) di studio terbaik saat itu yakni Lokananta, Solo.

Sementara lagunya yang paling hits adalah Walang Kekek (1969). Saat itu rekamannya di Studio Elshinta, Jakarta dan diedarkan di Singapura, baru kemudian Indonesia.

Lagu Waldjinah yang paling hits adalah Walang Kekek (1969) (credit: KapanLagicom/Darmadi Sasongko)Lagu Waldjinah yang paling hits adalah Walang Kekek (1969) (credit: KapanLagicom/Darmadi Sasongko)


Waldjinah tidak dapat menyembunyikan kebahagian saat melihat aneka piringan dan kaset lagunya yang masih terawat baik di MMI. Bahkan koleksi di rumahnya tidak sebanyak yang terpajang di rak MMI.

"Ini luar biasa. Aku seneng banget. Ooh berarti suaraku apik tenan, suaraku apik tenan yo, melengking. Saya the best kok," ungkapnya dengan gurauan.

3. Setia di Genre Musik Keroncong

Gambar

Waldjinah selama 64 tahun berkarir di panggung dunia musik keroncong. Kendati usianya saat ini sudah 76 tahun, tidak menghalangi untuk tetap menyumbangkan karya bagi bangsa lewat musik keroncong.

Waldjinah mengaku selama sekitar 5 tahun terakhir memang berhenti melatih, selain karena sakit juga suasana pandemi covid-19. Tahun depan galeri miliknya kembali dirilis berikut program pengenalan batik.

"Saya akan melatih langgam dan keroncong di rumah. Free, tidak pakai bayar, ora nganggo mbayar," ungkapnya.

Waldjinah selama 64 tahun berkarir di panggung dunia musik keroncong (credit: KapanLagicom/Darmadi Sasongko)Waldjinah selama 64 tahun berkarir di panggung dunia musik keroncong (credit: KapanLagicom/Darmadi Sasongko)

Galeri Walang Kekek di Jalan Parangcantel Nomor 31 Surakarta disiapkan untuk markas mengabdikan dirinya dan siapapun bisa datang untuk belajar musik keroncong dan membatik.

Waldjinah mengaku prihatin dengan kondisi musik keroncong di Tanah Air. Musik itu penuh sejarah yang harus dipertahankan eksistensinya.

"Sampai sekarang (musik keroncong) ya masih, ya walau matipun tidak, hidup pun tidak. Tapi kalau di Solo masih ya, setiap Minggu itu masih ada siaran radio yang menyiarkan keroncong. Di RRI Jakarta masih tayang seminggu sekali ya," urainya.

4. Ingin Kenalkan Musik Keroncong ke Anak Muda

Gambar

Waldjinah ingin memperkenalkan kepada anak-anak muda untuk mencintai musik keroncong. Mereka dipersilakan mengeksplore, bahkan meng-compare dengan genre musik lain.

"Itu baik untuk kemajuan keroncong itu sendiri. Karena keroncong dibawa ke mana-mana bisa. Anak muda harus tetap maju, terus belajar. Jangan sampai meninggalkan keroncong. Keroncong itu milik Indonesia, Singapura dan Malaysia baru saja. Di mana-mana, seperti Belanda kepingin punya, saya diundang disuruh mengajar bagaimana nyelo, cakcuk, ngitarnya," urainya.

Ketua MMI, Hengki Herwanto mengatakan koleksi lagu Waldjinah di museumnya sebagian besar merupakan sumbangan masyarakat dan membeli di Lokananta atau perusahaan rekaman lain.

Musik keroncong menjadi kekayaan musik bangsa Indonesia yang harus terus dijaga keberadaannya (credit: KapanLagicom/Darmadi Sasongko)Musik keroncong menjadi kekayaan musik bangsa Indonesia yang harus terus dijaga keberadaannya (credit: KapanLagicom/Darmadi Sasongko)


"Kami mengoleksi 50 album milik Waldjinah," kata Hengki,  usai menyambut kedatangan Waldjinah di MMI belum lama ini.

Selain piringan dan kaset, busana kebaya juga menjadi koleksi MMI. Busana yang diberikan oleh Waldjinah tersebut pernah digunakan tampil di Selandia Baru.

Lewat barang-barang tersebut, Waldjinah dan musik-musik keroncong Tanah Air dapat selalu dikenal, bahkan dipelajari. Karena keroncong menjadi kekayaan musik bangsa Indonesia yang harus terus dijaga keberadaannya.