Tantowi Yahya Desak Pemerintah

Fajar Adhityo | 01 November 2011, 18:42 WIB
Tantowi Yahya Desak Pemerintah
Kapanlagi.com - Tantowo Yahya mendesak pemerintah untuk segera mengumumkan nama-nama pencuri pulsa berkedok RBT. Menurutnya dengan penutupan RBT yang dilakukan dari pemerintah bukan solusi yang tepat.

"Mendesak pemerintah melalui BRTI untuk mengumumkan nama-nama yang curi pulsa dan provider. Terus kita juga desak mereka kembalikan uang ke masyarakat yang udah diambil," ujarnya.

Lebih lanjut Tantowi menambahkan jika dia yakin pemerintah bisa melakukan hal tersebut. pasalnya RBT saat ini menjadi sumber mata pencaharian bagi para musisi, setelah menurunnya penjualan album fisik.

"Kalau pemerintah bisa stop website porno, kita juga ingin pemerintah melakukan terhadap ribuan penyedia lagu-lagu," papar artis yang juga anggota DPR Komisi 1.

Tantowi mengungkapkan jika bisnis RBT illegal ini mempunyai pemasukan yang sangat besar sekitar 8 triliun revenue. Dan jika dibiarkan tanpa ada penindakan ini akan merugikan bagi para pemakai serta musisi juga. Lantas siapakha yang harus dipanggil oleh pemerintah? "Content provider, BRTI, sama Asiri," tukasnya singkat saat dijumpai di SCTV Tower Senayan City, Senin (31/10). (kpl/dis/faj)

Editor:  

Fajar Adhityo